Minggu, 31 Januari 2010

Cerita, "Senandung Kehidupan"

Saya mungkin bukan penggemar lagu dangdut. Namun, 1 jam agaknya waktu yang terlalu sebentar buat saya untuk menikmatinya.

Suatu ketika, saya harus pulang walau larut malam. Sebenarnya, itu bukan saat yang tepat untuk pulang. Sebab, hari itu adalah hari yang menyebalkan dan menyedihkan. Nilai tes saya gagal,tidak ada kesempatan untuk mengikuti SPMB karena jadwal tes yang sama, dan beberapa hal lain yang membuat saya kesal. Memang, hari itu bukanlah hari terbaik buat saya.

Karena sudah terlalu larut, tak ada yang lagi kendaraan yang bisa mengantar saya ke rumah saudara yang letaknya agak jauh dari jalan. Tak ada ojek, apalagi angkot yang lewat. Lengkaplah sudah "penderitaan" ini. Lelah, kesal, dan perasaan marah, berkumpul pada saat itu. Saya lihat jam waktu itu sudah berada pada pukul 11.

Ditengah perjalanan, di sela-sela gang, saya bertemu dengan orkes pengamen jalanan. Suasana riuh saat itu. Lewat lagu dangdut yang mereka senandungkan, ada banyak orang yang berjoget, menari, dan ikut bernyanyi bersama pengamen itu. Dengan hanya bermodal gerobak dorong yang diisi dengan perangkat suara sederhana, mereka tampak bergembira menikmati malam itu.

Saya berhenti, dan memperhatikan mereka. Duh, begitu senang dan bahagia. Saya lihat lagi tawa yang mereka lepaskan. Begitu bebas. Begitu kontras dengan suasana hati saya malam itu. Ketipung dan Tamborine yang mereka mainkan, melagukan senandung yang meriah. Ada beberapa pria yang berjoget, juga beberapa anak jalanan. Asyik dan seru.

Saya masih tetap terpaku, dan tersihir akan kebahagiaan yang mereka pancarkan. Saya lihat wajah-wajah lelah, namun bahagia, dalam gurat-gurat muka mereka. Ah, pastinya mereka adalah orang-orang kecil, yang bekerja keras di siang hari, dan sedang melepaskan lelah di malam ini. Saya tatap mata-mata mereka. Mata-mata yang bahagia, walau hanya mampu menonton orkes kampung, dan bukan konser di panggung gemerlap.

Tak ada spotlight dan efek kabut dalam pentas ini. Yang ada hanya cahaya bulan, dan asap rokok yang mereka hisap. Tak ada gitar elektris, dan piano yang berdenting. Yang ada hanya ketipung dan tamborine yang digoyangkan. Tak ada bintang-bintang top malam itu. Yang ada hanyalah kuli-kuli bangunan, pekerja kasar, tukang-tukang becak, dan anak jalanan. Namun, "orkestra" malam itu, terasa lebih indah.

Saya masih tersihir dan menikmati lagu-lagu dangdut yang mereka mainkan. Ah, wajah-wajah itu kembali tergelak tertawa. Bejoget, berputar, meliuk-liuk, dan bergoyang, memutari gerobak dorong itu. Dduh, tangan-tangan itu kembali menari. Menjulang, mengalun, melambai seperti angin yang menghembus.

Tuhan, memang Maha Adil. Dia selalu datang dengan cara-cara yang tak terduga. Dia sedang menasehati saya dengan orang-orang kecil ini. Kebahagiaan yang mereka senandungkan, dapat meredam suasana hati saya malam itu. Lewat gendang ketipung dan kecrekan tamborine, mereka "membagikan" saya ketenangan agar terbebas dari rasa kesal ini.

Saya merasa iri dengan mereka, yang dapat berbahagia dengan apapun yang mereka miliki. Senandung, dan lagu-lagu kehidupan yang mereka lantunkan, adalah cerita tentang kebahagiaan yang tak pernah habis. Alunan bait-bait syair kehidupan yang mereka ucapkan, layaknya kisah tentang semangat pantang menyerah yang selalu mereka lakukan.

Tak terasa, sudah 1 jam berlalu, dan saya masih terpaku disana. Ah, mereka begitu jujur dan ikhlas menitipkan saya bahagia. Sambil diam-diam merasa iri dan cemburu dengan mereka, saya melangkah kembali pulang. Terima kasih kuli-kuli bangunan, tukang-tukang becak, anak-anak jalanan, ketipung, tamborine, gitar kayu, speaker tua, gerobak dorong, rembulan, dan bahagia-bahagia itu."

"Sekali lagi, terima kasih".

***

Sahabat, begitulah. Sikap dan perilaku yang kita lakukan, adalah layaknya senandung-senandung dalam hidup. Lantunan sifat yang kita perbuat, adalah layaknya suara-suara lagu yang mengalun. Ucapan dan pikiran-pikiran kita adalah seperti nada-nada yang sedang kita mainkan.

Namun, senandung macam apakah yang sedang kita lagukan? Adakah senandung-senandung marah dan kesal yang kita lontarkan? Lalu, lantunan lagu macam apa yang kita alunkan? Apakah lantunan dengki dan kesal? Nada-nada apakah yang sedang kita mainkan? Nada-nada sumbang, parau dan serak?

Adakah kita sedang melagukan "senandung-senandung" bahagia dan damai? Adakah, kita sedang melantunkan "lagu-lagu" ikhlas dan jujur? Atau, adakah kita sedang memainkan nada-nada indah sabar dan tawakal? Adakah itu semua dapat memberikan bahagia pada orang-orang di sekeliling kita?

Sahabat, lagu dan senandung kehidupan yang sedang kita dendangkan, adalah cermin bagi jiwa kita. Manakah yang Anda pilih? Senandung, alunan lagu, dan nada-nada damai dan nyaman? Ataukah senandung sumbang, alunan lagu benci dan dengki, atau nada-nada marah dan kesal?

Anda sendirilah yang akan menjadi komposer bagi semua itu. Padukanlah dengan indah.

Terima kasih telah membaca dan semoga menjadi inspirasi Sahabat hari ini....

Salam Motivasi!!!


4 komentar:

Dilla Marla mengatakan...

AGEN JUDI ONLINE
AGEN JUDI
AGEN BOLA
PROMO BONUS GUDANGBET99
PREDIKSI BOLA

PEMBESAR PENIS | OBAT KUAT | PELANGSING BADAN mengatakan...

Wow Artikelnya HOT Bagus Bagus... Tetap Lanjut...
Saya Lg Blogwolking Klo Kerkenan Kunjungi Web Saya... Min... Terimakasih




 INFO KESEHATAN DAN KECANTIKAN 



Obat Pembesar Penis Vimax Asli

Alat Vacum Pembesar Penis

Pembesar Penis Celana Vakoou Usa

 New Cream Pembesar Penis Asli DepKes Kuda Hitam

Pelangsing Fruit Plant

Obat Perangsang Wanita

Obat Penyubur Sperma

Obat Kuat Sex

Obat Bius Liquid Sex

Alat Pembesar Panyudara

Pemerah Bibir

Perontok Bulu Kaki

Cream Pemutih Wajah

Obat Peninggi Badan

Obat Perapat Vagina

Cream Pembesar Pantat

Obat Penggemuk Badan 

Alat Bantu Sex Wanita

Alat Bantu Sex Pria





Hotline : 0857 1330 8883 || 0822 2772 6489
Pin : 2B2CBB63

Mungkin Anda Mau Coba "KILIK AJA SALAH SATU"

KISAH SUKSES IBU HERAWATI mengatakan...

KISAH SUKSES
Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar benar terbukti dan, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia, jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet ~>KLIK DISINI<~ Wassalam

kertia mengatakan...

Bosan main poker sama ROBOT? Kapan untungnya?
Kini Hadir Game Terbaru ===>> GAME SAKONG
Mari.. bergabung bersama kami di ROYALQQ, main poker tanpa Robot 100% player vs player.
Deposit Minimum Rp. 15.000
www,royalqq,poker
Support Bank BCA, MANDIRI, BNI, BRI
add 2B68D666

Posting Komentar